Friday, 20 March 2009

belajarlah untuk bersyukur

salam
sedang saya sibuk dengan banyak urusan dunia, masih tergerak hati untuk membelek-belek buku mastika kawan saya. hmmm.... Tak ingat keluaran bila, but bukan keluaran tahun ni yang pastinya.
Belek punya belek punya belek, dari kulit ke kulit, return balik buat kipas jap, lempar atas tilam kawan. Pandang balik dan ambil, kenapa ni?. Macam ada sesuatu untuk dibaca. Tapi apa? Belek lagi dan....... jeng-jeng-jeng...

Saya dapat satu artikel untuk dikongsi..
.

Suatu hari seorang ahli sufi terkenal, Syaqiq al-Balkhi membeli sebiji tembikai untuk isterinya. Si isteri begitu gembira menerima tembikai tersebut, malangnya apabila buah itu dibelah, isinya didapati tidak elok. Isteri Syaqiq mula marah-marah kerana tidak mendapat sebiji tembikai ranum, enak dan elok seperti yang diharapkan.

“kepada siapa kau tujukan kemarahanmu itu?” tanya Syaqiq, “adakah kepada si penjual, atau sipembeli, atau penanamnya, atau Pencipta buah tembikai ini?”

Isteri ahli sufi itu terdiam.

“Wahai isteriku,” sambung Syaqiq,”ketahuilah, sipenjual itu tentu ingin barangan jualannya terdiri dari baranagn yang terbaik. Si pembeli lebih-lebih lagi, tentu ingin yang terbaik sahaja. Manakala sipenanam, kalau dia mampu tentu dia ingin agar hasil tanamannya mengeluarkan hasil yang baik juga.”

“kini nyatalah bahawa amarah mu itu ditujukan kepada Pencipta buah tembikai ini. Maka bertakwalah engkau kepada ALLAH dan redha dengan segala ketentuanNya.


hmmm..... Ringkas tapi padat...Anda baca dan anda tahu apa moralnya kan???

No comments:

Post a Comment